[Review & Komparasi] Maybelline Hypersharp Liner dan Sari Rias Eyeliner

sari-rias-1

Assalamu’alaikum!

Selamat Tahun Baru 2017!!! Semoga di tahun ini aku semakin produktif ngeblognya dan kalian juga ya! Langsung aja, kali ini aku mau ngereview eyeliner Sari Rias yang akan aku compare sama Maybelline Hypersharp Liner. Jadi, aku enggak sengaja beli eyeliner Sari Rias ini karena lagi butuh eyeliner waterproof tapi lagi enggak ada duit haha. Yang aku punya waktu itu cuma Mizzu, tapi dia dipake kedip aja langsung ilang -_-

Nah, aku dapetin eyeliner Sari Rias ini di swalayan lokal gitu di Jogja, namanya swalayan WS. Yuk langsung aja ke reviewnya!

Packaging

sari-rias-2

Packagingnya biasa banget, cenderung agak gendut, tapi dia masih gampang kok diselipin. Masih lebih gendut mascaranya L’Oreal yang aku punya.

sari-rias-3

Di bagian tutupnya ada logo produknya. Keinget sesuatu? Iya, aku rasa ini mirip banget sama logonya La Tulipe deh.

sari-rias-5

Aplikatornya sendiri bentuknya kayak gitu, kuas tipis, tapi enggak bisa dibilang tipis banget sih. Gagangnya sendiri enggak sepanjang punyanya My Darling which is good karena enggak terlalu susah jadinya. Kalau ini enggak sesulit My Darling, tapi jelas aja enggak semudah Maybelline yang bentuknya spidol. Aku sih butuh waktu buat menyesuaikan make eyeliner model begini lagi.

Tekstur, Warna, dan Finish

sari-rias-6

Ini yang aku suka banget dari produknya. Warnanya hitam pekat bangetttt! Bahkan dia lebih pekat dari si Maybelline. Awal diaplikasi, dia glossy gitu, tapi lama kelamaan berubah matte. Teksturnya juga enak. Enggak ada keluhan deh di sini. Kalau ngilang, dia cenderung model ngeletek gitu, bukan ngesmudge. Aku sih lebih suka yang model ini.

Continue reading

Eyeliner For The Attention Stealer

Assalamu’alaikum!

Niatnya sih udah mau pindah ke blogspot biar lebih gampang kalau mau bikin custom domain, tapi apa daya proses import entah kenapa macet terus. Ya sudah, lanjut aja di sini ya.

Kali ini aku mau ngomongin eyeliner. Apa artinya eyeliner buat kamu, ladies?

Buatku, eyeliner adalah salah stau alat make-up terpenting yang bisa langsung ‘mengubah’ keseluruhan tampilan wajah kita. Dulu, sebelum bisa make alis, aku selalu pakai eyeliner biar agak beda mukanya. Jadi, bisa dibilang hampir tiap hari aku enggak bisa lepas dari eyeliner.

Berhubung eyelinerku habis (atau bosan, entahlah) jadi sekarang udah hampir enggak pernah pakai lagi. Padahal, sebenarnya, aku suka pakai eyeliner karena … orang-orang akan lebih notice. Yaps, aku tipe orang yang suka jadi pusat perhatian lol 😛 sekarang karena udah (lumayan) bisa pake pensil alis, jadinya lebih suka pake pensil alis. Sayangnya, pensil alis belum cukup buat mencuri perhatian haha

Aduh, kepanjangan ya curhatnya -_-

Kali ini aku mau ngebahas mix and match eyeliner. Mix and match?? Yaps. Ini udah 2015 dan kayaknya sayang banget kalau kita cuma make eyeliner warna itu-itu aja, ladies. Eyeliner warna hitam atau coklat emang warna paling ‘aman’ buat dipake semisal ke kampus atau kantor. Tapi di luar itu, kita bisa banget bereksperimen dengan mencoba warna-warna lain.

Siapa yang nggak tahu Taylor Swift? Kalau kalian perhatikan make-up dia di atas, pasti bakal ngeh deh kalau dia pake eyeliner warna silver (atau tosca? Maap agak siwer mata saya) di waterline-nya. Dan itu udah cukup buat bikin muka dia keliatan seger.

Atau ini: Continue reading

[Review] Viva Perfect Shape Liquid Eyeliner

Assalamu’alaikum Wr Wb
Selamat HUT RI yang ke 69 guys! Semoga Indonesia lebih baik lagi dalam segala hal. Aamiin. Nah langsung aja deh ya aku mau review eyeliner yang baru aja tadi aku beli. Ini dia:

Kenapa aku pilih Viva? Karena aku baca-baca reviewnya jadi keracunan, hehe. Sebenernya sih, aku keracunan Viva Perfect Shape Matic Eyeliner karena baca reviewnya disini, tapi setelah dipikir-pikir lagi, aku lebih butuh yang liquid deh kayaknya. (Ini aja masih enggak yakin). Karena sudah dibeli (setelah mikir lama di konter viva) dengan harga Rp 26.000 di Mirota Kampus, ya udah, aku pake dan ini dia reviewnya.

 Packaging
Standar khas eyeliner liquid lainnya. Mungil dan ringkes. Isinya 2,5 ml dan aku maunya lebih banyak dari itu.

Aplikator
Ini yang aku suka banget! Aplikatornya memudahkan banget deh. Bisa dilihat di gambar, batangnya kaku, enggak letoy, jadi enggak gampang geser waktu dipegang. Terus ujungnya tipis, rasanya kayak pake spidol. Enak banget dipake. Bahkan aku yang dodol di per-eyeliner-an aja lancar pakenya.

Waterproof?
Hm … ini belum aku coba buat wudhu, karena lagi enggak sholat. Tapi liat aja di gambar, mukaku oily bangeeeet, makanya setelah tiga jam dipake, di eyelidku kayak ada ruang kosong antara eyeliner sama bulu mata. Ngerti kan maksudnya?

abaikan redness ~

Finishing
Finishingnya agak glossy, kayak gambar di atas. Ini yang aku kurang suka. Tapi karena kualitasnya bagus, ini bisa dimaafkan 🙂
Staying Power
Aku belum coba make lebih dari 3 jam sih, tapi menurutku staying power enggak begitu penting karena bisa reapply. Lagian, aku malah enggak terlalu suka eyeliner yang awetnya sampe dua hari 😛
Mudah dibersihkan?
Ini penting banget! Di post yang ini aku udah bilang aku enggak suka eyeliner yang susah dibersihkan. Nah, eyeliner ini gampang banget dibersihkan, karena dia sifatnya mengelupas gitu, jadi enggak smudging, beleber sana sini. Very nice!
Penampakan di mata:

belum begitu bisa rapi 😦

Kesimpulan
Pros:

  • Murah
  • Gampang dicari
  • Aplikatornya juara!
  • Mudah dibersihkan

Cons:

  • Finishingnya glossy

    Repurchase? No, mau nyoba yang matic 😛
    Recommended? YES!
    Sekian review dari aku. Semoga berguna ya!
    Wassalamu’alaikum Wr Wb

    [Review] Pixy Bold to Last Gel Liner


     Well, aku mau ngelanjutin post ini dari new haul. Check it out!
    Karena sebelumnya urusan kampus lagi ribet, jadi aku udah hampir nggak pernah lagi make eyeliner ke kampus. Padahal sebenarnya aku suka banget lho pake ini. Aku lebih suka enggak pakai bedak daripada enggak pakai eyeliner. Karena jarang dipakai, eyelinerku sebelumnya, My Darling, mengering T^T
                    Dalam rangka menyambut lebaran, akhirnya aku beli. Googling-googling, dan tertarik sama gel liner. Buat pemula tentu aja aku milih Pixy yang mengeluarkan gel liner murah, hehe.
                    Packgaging

                    Seperti yang bisa dilihat, sama kok sama gel liner lain. Aku enggak terlalu peduli packaging sih, kecuali kalau enggak travel-friendly. Ini masih travel-friendly. Jadi bagian ujung ditarik buat melepas aplikatornya, trus bagian tengah dilepas dengan cara diputar lalu ditarik biar gel-nya kelihatan. Nah sebagian ada yang pakai dengan cara aplikatornya dibalik trus disatukan sama bagian tengahnya itu (tutup gel), tapi aku enggak, karena kalau penutup gelnya dipake juga, nanti gel-nya jadi terbuka dong? Jadi gampang kering dong?
                    Aplikator 
                    Aplikatornya mudah dipakai, enggak ‘letoy’ bulunya, walau aku sangat-sangat merasa kesusahan pada awalnya karena belum terbiasa. Tapi menurutku, aplikator model begini susah untuk bikin line yang tipis.
                    Swatch

                    Bisa dilihat kan kalau hitamnya kereng, sesuai namanya, bold, hehe. Aku masih kesusahan buat bikin garis yang panjang, karena setiap aku ngambil gel pakai aplikatornya, pasti enggak cukup, sebanyak apapun. Bukan bikin panjang, tapi malah lebar. Susah juga ngejelasinnya -_-
    Redness and huge pores everywhere 😦
                    Nah kalau ini hasil di mataku. Kelihatannya sih enggak tebel ya, tapi percayalah itu tebel banget. Sekilas sih cakep, enggak begitu kelihatan gagalnya haha.

                    Staying Power
                    Staying powernya oke. Aku biasanya pakai sampe 6 jam dan masih bagus.
                    Waterproof & Smudgeproof
                    Keduanya menurutku iya, tapi … baca lebih jauh lagi ya
                    Mudah dibersihkan?

    Setelah cuci muka
                    Menurutku ini satu-satunya kekurangan dari gel liner ini tapi sangat fatal. Gel liner ini SUSAH BANGET dibersihin. Bisa dilihat foto-foto dibawah usahaku untuk ngebersihin eyeliner ini. Bahkan aku sengaja pakai eyeliner ini sebelum mandi biar tahu waterproof atau enggak. Dan bisa dilihat kan enggak berubah sedikitpun. Oh iya, aku kadang lupa kalau lagi pake eyeliner, haha, jadi pas aku kucek, smudge paraaaaah. Jadi smudgeproof-nya hanya bagi mereka yang tangannya bisa diem ya. 
    Udah pake makeup remover Pixy -_-
    Pake baby oil    
                   

    Dilanjut cotton bud zzz

     Dari foto juga bisa dilihat kan kalo pas ngebersihinnya itu bikin dia beleber kemana-mana. Ini seriusan, bikin aku boros banget kapas. Bahkan waktu keliatan udah bersih pun, ketika aku tap-tap pake cutton bud, masih kotor juga. *sigh*
                    Sebenernya masalahnya apa sih kalau susah dibersihin? Menurutku ini penting banget. Semakin besar usaha kita membersihkan eyeliner, semakin besar kemungkinan terjadi wrinkle premature di area mata karena kita harus menggosok-gosok cukup keras dan lama. Kasian kan mata kita kalau eyeliner ini dipakai setiap hari.
                    Pros:
              Murah
              Mudah didapat
              Hitam pekat
              Matte Finish
              Awet
    Cons:
              Pengaplikasian susah, cepet banget kering
              Susah dibersihkan
    Harga : Rp 30.600 (Diskon)
    Repurchase? Nope.

    New Haul :)

    Assalamu’alaikum Wr Wb
    Hai hai. Long time no see. Singkat cerita, aku vakumin ini blog karena pindah ke blog sebelah. Tapi blog sebelah lebih sering kuisi curhatan, jadi aku putusin buat review produk-produk atau apalah yang berhubungan sama beauty, aku post di sini.
    Allright, curhat dikit (ah elah curhat mulu -_-) jadi tadi aku ke Sakola, Mutiara, sama Mirota Kampus. Niatnya sih mau beli rok panjang item di Sakola, tapi belanja di hari Minggu adalah kesalahan besar, saudara-saudara. Aku migrain liat orang-orang, dan nggak beli apa-apa jadinya haha. Jadi malah ke Mutiara buat beli dua benda kece: Pixy Bold to Last Gel Eyeliner sama Wardah Matte Lipstick Essential Nude. Tadinya mau beli Maybelline concealer, tapi nihil 😦
    Nah, mikir lagi nih mau nyari rok, akhirnya ke Mirota. Dan sekali lagi, ini sebuah kesalahan. Nggak jauh beda sama Sakola, tapi karena Mirota lorong-lorongnya lebih luas, migrainku nggak terlalu parah. Tapi tetep, rok nggak dapet. What’s happen with black skirt, huh?
    Malah nyasar di konter pixy dan tergoda beli kuteks. Oh, God. Kalo kesini cuma buat beli kuteks kenapa enggak sekalian di Mutiara coba tadi?! Oke, namanya juga salah. Yasudahlah. Beli deh itu kuteks pixy.
    Ini review singkatnya:

    • Pixy Bold to Last Gel Eyeliner

    Ini penampakannya:

    Karena ini review singkat, jadi yang bisa aku share adalah kalau warnanya ini kereng banget. Cakep lah. Waterproof? Lumayan. Aku usrek-usrek juga enggak gampang ngesmudge kok 🙂
    Harga : Rp 30.600 (diskon)

    •  Wardah Matte Lipstick Essential Nude

    Ini packagingnya:

     Looks elegant 🙂

     Abaikan luka cakaran Choki-Si-Kucing-Kampus itu yaaa. Pink-nya kece bangeeeet. I love it so much!

     Bisa dilihat kan pink-nya gitu deh. Tapi sebenernya enggak kayak gitu juga warnanya. Lebih natural kok. Mungkin karena lighting kali ya. Yang jelas aku suka banget! I love pink.
    Oh iya, walaupun matte lipstick, tapi enggak bikin kering bibirku, padahal bibirku termasuk gampang banget kering. Tadinya mau beli Bronze Nude-nya sih karena itu shade udah terkenal banget kan. Tapi ternyata belum bisa move on dari warna pink, hehe.
    Harga : Rp 28.000 (diskon)

    • Pixy Nail Enamel

    Karena kebetulan lagi enggak sholat, akhirnya aku beli kuteks. Aku pikir, kuku yang cantik bisa memperbaiki mood kali yaaa.

     Packagingnya lucuk. Dan lagi-lagi pink 😀

     Aku enggak jago dalam hal perkutekan. Jadi maaf kalo itu keliatan banget berantakannya. Tapi overall aku suka banget warnanya. Keringnya juga cepet.
    Harga : Rp 13.000 (Diskon)
    Sekian dulu ya review singkatnya. Review lebih lengkap akan aku pos nanti. Semoga nggak males 😛
    Wassalamu’alaikum Wr Wb